Blog / CABUL di ISTANA HABIB

Seiring berjalannya waktu, perlakuan Hasan terhadap RZ semakin jauh. RZ bercerita, ia diminta mencium bibir Hasan serta menelan air liurnya. “Dia bilang, ‘ayo luapin nafsu ente. Anggap aja ane pacar atau istri ente,” bujuk Hasan.

 Al Habib Hasan Bin Jafar Assegaf

 

11 Korban al Habib Hasan bin Jafar assegaf dirayu dengan doktrin tertentu. Dianggap mengkhianati alquran bila melawan. Pencabulan dilakukan tak pandang waktu dan tempat, bahkan saat umroh.

 

Keresahan jamaah dan santri Majelis Taklim Salawat dan Zikir Nurul Musthofa (NM) akhir-akhir ini makin menjadi-jadi. Keresahan ini sebenarnya sudah terjadi sejak setahun lalu. Semua dipicu kabar miring tentang pimpinan tertinggi NM, Al Habib Hasan Bin Jafar Assegaf. Aib sang habib menyebar melalui jejaring sosial facebook. Habib Hasan dikabarkan melakukan pencabulan terhadap sejumlah santri. Tuduhan ini tentu menjadi aib yang sangat besar, sebab Hasan adalah seorang yang bergelar habib. Gelar ini tidak bisa dimiliki sembarang orang. Sebutan habib dinisbatkan secara khusus terhadap keturunan Nabi Muhammad atau keturunan dari orang yang bertalian keluarga dengan sang nabi. Selain bergelar Habib, Hasan juga ulama yang cukup moncer di Jakarta dan sekitarnya. Pimpinan majelis yang bermarkas Jl. RM Kahfi I, Gang Manggis RT 01/01 No. 9A, Ciganjur, Jagakarsa, Jakarta Selatan, itu punya ribuan pengikut. Ia juga kerap tampil di berbagai pengajian di masjid-masjid.

 

Tuduhan pencabulan ini sebenarnya bukan tuduhan pertama bagi Hasan. Sebelumnya, pada 2002, telah muncul tuduhan serupa. Namun, karena korban hanya satu orang, masalah diselesaikan secara kekeluargaan. Tapi kini santri yang mengaku dicabuli Hasan makin banyak, jumlahnya yang melapor mencapai belasan.

 

Habib Hasan sebenarnya juga bukan tidak peduli dengan gunjingan jamaah dan santri NM. Pada 7 November 2011, ia pun menemui pendiri Yayasan NM untuk berkeluh kesah sekaligus minta solusi. Menurut SY, salah seorang yang ikut dalam pertemuan yang digelar malam itu, wajah Hasan tampak pucat dan takut. Ketika ditanya tentang hobinya memasukkan santri pria ke dalam kamar, pria kelahiran 1 Januari 1977 itu mengakui dan merasa bersalah.

 

“Habib menjawab itu merupakan ‘haal’ dan dilakukannya secara tidak sadar. ‘Haal’ itu kata lainnya wangsit. Habib bilang “itu karena kewalian Ana,” kata SY menirukan ucapan Hasan kepada majalah detik. Setelah pertemuan itu, aib Habib Hasan pun menyebar ke kalangan habib lainnya di Jakarta. Rabithah Alawiyah, lembaga yang mencatat silsilah habib di Indonesia, juga sudah mengambil sikap. Informasi yang sampai ke majalah detik, Hasan sudah ‘disidang’ oleh Rabithah.

 

Pada 16 November 2011, Habib Salim Alatas dari Front Pembela Islam (FPI) mendatangi rumah SY untuk memperjelas kasus memalukan itu. Dalam kesempatan itu, Salim juga mendengarkan pengakuan salah satu korban pencabulan itu. Salim sebenarnya juga bermaksud menanyai Hasan. Tapi, sang habib seolah sembunyi. Saat dikonfirmasi, Salim tidak mau mengungkit cerita hari itu dengan alasan tidak mau mendahului Rabithah.

 

Beberapa hari setelah pertemuan di rumah SY, secara mengejutkan Hasan menyomasi 7 orang yang dituding aktif menyebar fitnah melalui facebook. Mereka yang disomasi yaitu Siti Maryam, Taslimah Nasofa, Indah F Sofiani, Muhlisoh, Usman, Fachrurrizal, dan Fachri. Menggandeng pengacara Sandy Arifin, somasi itu dilayangkan Hasan dua kali, karena somasi pertama tidak digubris.

 

“Kalau tidak dijawab juga, katanya, akan dilaporkan secara perdata dan ke polisi,” terang sumber yang mengetahui persis masalah ini kepada majalah detik. Akibat somasi itu pula masalah sang habib makin membesar dan terbuka lebih lebar ke para jamaah NM. Hingga akhirnya, pada 16 Desember 2011, korban dan keluarga yang diwakili Abdullah pun melapor ke Polda Metro Jaya. Kabid Humas Polda Metro AKBP Rikwanto membenarkan laporan bernomor TBL/4432/XII/2011/PMJ/Dir Reskrimum tentang pencabulan terhadap anak dengan terlapor Hasan bin Jafar.

 

Lalu, pada 23 Desember 2011, korban mengadu ke Ketua FPI Habib Rizieq Shihab. Tapi rupanya para korban kalah gesit dibanding Hasan. Sang habib telah mendatangi Rizieq lebih dahulu. Di depan Rizieq, ia bersumpah tidak melakukan perbuatan cabul. “Yang bersangkutan bilang demi Allah katanya tidak melakukan perbuatan itu,” kata Salim. Rizieq sempat berinisiatif memediasi, tetapi hingga kini tidak pernah terwujud. Kasus itu terus bergulir. Sang habib lantas diadukan ke Majelis Ulama Indonesia (MUI). Pada 30 Januari 2012, kepada MUI, para ibu korban menyerahkan kronologi perbuatan Hasan berikut doktrin sesat yang diajarkan di NM.

 

Tidak sampai di situ. Para korban juga terus berupaya membongkar tabiat Hasan. Selama dua hari berturut-turut, korban dan orang tuanya mendatangi Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI). Salah seorang korban, RZ, mengatakan, ia dulu memilih diam karena takut dituduh kafir dan mengkhianati Alquran. “Sekarang menjadi kewajiban saya untuk membuka semuanya, karena melihat banyaknya korban, termasuk adik saya,” ujar RZ, yang juga sudah meminta perlindungan ke LPSK ini. KPAI mendesak polisi segera memeriksa Hasan. Komisi minta polisi memakai Undang-undang Perlindungan Anak No. 23/2002 untuk menjerat Hasan. KPAI tidak menoleransi setiap tindakan kekerasan terhadap anak.

 

“Kami minta Polda untuk melakukan pemanggilan kepada pihak terlapor,” ujar Komisioner KPAI Badriyah Fayumi. Rabithah juga bersikap sama dengan KPAI. Polisi diminta segera memeriksa Hasan. Bila terbukti berbuat cabul, Hasan harus dibawa ke pengadilan. Sebab, tidak dapat dibenarkan seorang guru melakukan tindakan tercela kepada murid-muridnya.

 

“Tapi bila tidak terbukti, namanya harus direhabilitasi,” kata Ketua Rabithah Alawiyah Habib Zain bin Smith kepada majalah detik. Hasan sendiri belum bersedia ditemui wartawan. Ia pun tidak memenuhi panggilan untuk diperiksa KPAI Jumat 17 Februari 2012. Majalah detik beberapa kali bertamu ke markas NM, tapi Hasan selalu tidak berhasil dijumpai. Surat permintaan wawancara yang dikirim ke Gang Manggis juga belum mendapat jawaban.

 

Namun, pengacara Hasan, Sandy Arifin yang sebelumnya selalu mengelak diwawancarai, akhirnya membantah tudingan pencabulan yang dilakukan Hasan. “Tidak ada, itu tidak benar. Habib tidak pernah melakukan perbuatan seperti itu,” bantahnya.

 

Pengacara: Habib Ikuti Proses Hukum

Lama enggan dikonfirmasi dengan alasan harus berkonsultasi dengan Al Habib Hasan bin Ja’far Assegaf, Sandy Arifin akhirnya berbicara. Pengacara Hasan itu menyangkal kliennya berbuat cabul kepada para santri Majelis Taklim Salawat dan Zikir Nurul Musthofa (NM) seperti yang dilaporkan ke Polda Metro Jaya. Hasan sendiri, kata Sandy, tak begitu terpengaruh oleh tuduhan pencabulan itu. Hasan tetap sibuk berdakwah. Namun, menurut Sandy, Hasan akan mengikuti proses hukum di kepolisian.

 

Berikut wawancana reporter majalah detik, Isfari Hikmat dengan Sandy Arifin melalui telepon, Kamis 16 Februari 2012:

 

Apakah benar Habib Hasan melakukan pencabulan terhadap santrinya?
Tidak ada, itu tidak benar. Habib tidak pernah melakukan perbuatan yang seperti itu.
 

Anda berniat melaporkan untuk pencemaran nama baik?
Tidak perlu. Tinggal mengikuti proses hukumnya saja. Kan sudah pernah dilaporkan ke Polda.

 

Habib dapat dijerat dengan pasal perlindungan anak atas perlakuan seksual terhadap anak di bawah umur. Bagaimana tanggapan Anda?
Kita serahkan semuanya kepada proses hukum yang berlaku.

 

Kasus ini tidak menghentikan kegiatannya berdakwah?
Habib (saat ini) masih terus sibuk berdakwah. Saya juga belum ketemu Habib.

 

Banyak korban yang melaporkan perbuatan Habib. Apakah ada maksud tertentu Habib dilaporkan atas kasus pelecehan seksual?
Saya tidak bisa memberikan penjelasan lebih banyak, karena belum banyak berkomunikasi dengan Habib.

 

"Hati ente kotor benar. Banyak setannya, nih. Mau dibersihin nggak hatinya?"

RZ tidak akan pernah lupa dengan kalimat itu meski 10 tahun sudah berlalu. Kalimat itu merupakan rayuan Al Habib Hasan Bin Jafar Assegaf sebelum melakukan pencabulan. RZ, yang kini berusia 28 tahun itu adalah salah satu korban Hasan.


“Pertama-tama Habib mencoba membaca pikiran saya. Ia membuka kejelekan saya, sehingga saya merasa berdosa dan menangis,” kata RZ saat ditemui majalah detik. Setelah itu, Hasan menyuruh RZ untuk memijat kaki sang guru. Puas dipijat, gantian Hasan yang beraksi. Ia meraba-raba dada RZ sambil terus membisikkan rayuan ke telinga santrinya itu. Aksi bejat Hasan terhadap RZ pertama kali dilakukan sekitar akhir 2002 di rumah Haji Atung di Kampung Kandang, Jagakarsa, Jakarta Selatan.

 

                          Jamaah Habib Yang Terhipnotis Kharisma Sang Habib

 

Awal-awal berdakwah di ibu kota, habib kelahiran Kramat Empang Bogor itu memang masih menumpang di sejumlah tempat. Sepuluh tahun lalu, RZ boleh dibilang masih murid baru di Majelis Taklim Salawat dan Zikir Nurul Musthofa (NM). Ia menuturkan, setiap habis pengajian rutin Rabu malam, Hasan selalu memanggilnya masuk ke kamar. Perbuatan itu dilakukan berulang-ulang oleh Hasan.

 

Seiring berjalannya waktu, perlakuan Hasan terhadap RZ semakin jauh. RZ bercerita, ia diminta mencium bibir Hasan serta menelan air liurnya. “Dia bilang, ‘ayo luapin nafsu ente. Anggap aja ane pacar atau istri ente,” bujuk Hasan.

 

Puncaknya sekitar tahun 2006, Hasan meminta RZ membuka kain sarung yang melingkar di pinggangnya. RZ seketika menolak. Sejak itu, ia tak pernah dipanggil lagi ke kamar. Tahun 2007, RZ memutuskan keluar dari NM. Menurut RZ, banyak rekan-rekannya di NM saat itu yang sudah menjadi korban pencabulan. Namun, semua mengunci mulut. Di samping itu, para korban takut terkena tulah dari seorang yang mengaku wali apabila berani bicara.

 

“Di Nurul Musthofa itu, perintah guru adalah amar atau wajib ditaati,” kata bekas salah satu kru NM itu. Orang yang melawan kemauan sang guru akan dianggap mengkhianati Alquran dan dicap sebagai bukan muslim lagi. Pernah, pada 2002 seorang santri membongkar pencabulan itu. Masalah itu selesai secara musyawarah, tapi santri malang itu tetap saja dianggap golongan lain.

 

Pada 2004, Hasan pernah berjanji akan menyetop kebiasaan menyimpang itu setelah menikah. Namun, kenyataannya perbuatan itu kian langgeng dilakukan. “Justru sekarang korbannya makin banyak. Termasuk adik saya sendiri,” kata RZ, yang ditemui usai melapor ke Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) pekan lalu itu.

 

Istana Seggaf - Tempat Habib Hasan Melaksanakan Perbuatan Mesumnya

 

Sampai saat ini, para korban pencabulan di NM yang telah mengadu ke Polda Metro Jaya dan KPAI ada 11 orang. Selain kru NM, korban berasal dari keluarga yang sempat dekat dengan Hasan, yaitu mereka yang ikut mendirikan dan membesarkan Yayasan NM. Perbuatan Hasan makin menjadi ketika ia telah mempunyai rumah sendiri di Jl. RM Kahfi, Gang Manggis, Jagakarsa. Rumah yang juga difungsikan sebagai pusat kegiatan NM itu dikenal dengan sebutan Istana Seggaf.

 

Sumber: detik.com

 

Artikel terkait: Eksloitasi Berahi Berjubah Wali


Add a Comment
No comments yet
↑ Back to Top